Benarkah Pakai VPN Sudah Pasti Aman? Berikut Ini Penjelasannya

Virtual Private Network atau Jaringan Pribadi Virtual (VPN) terus digunakan oleh jutaan orang sebagai cara untuk menutupi aktivitas internet dengan mengenkripsi lokasi dan lalu lintas web. Namun, saat ini, penggunaan enkripsi yang telah membuat koneksi internet publik jauh dari ancaman yang semakin meluas.

“Sebagian besar VPN komersial sama sekali tidak meningkatkan keamanan Anda,” kata Dosen Keamanan Siber di University of California, Berkeley, Nicholas Weaver.

Menurut dia, ini adalah perkembangan bagaimana keamanan siber telah berubah. Hacker atau peretas cenderung tidak menargetkan perangkat individu. Sebaliknya, mereka berfokus pada informasi yang masuk ke akun mereka.

Selama bertahun-tahun, para ahli memperingatkan bahaya bagi orang biasa untuk menggunakan wifi di tempat umum seperti kedai kopi tanpa mengambil langkah untuk menghalangi lalu lintas internet. Seseorang yang berbagi jaringan wifi dengan orang asing pada dasarnya berbagi semua lalu lintas internet. Jika ia memutuskan untuk memeriksa saldo bank, ia akan menghadapi risiko peretas terdekat yang dapat mencuri informasi sensitif.

VPN menawarkan cara untuk mengatasi masalah itu. VPN merutekan ulang lalu lintas internet pengguna melalui server mereka sendiri. Ini dapat memperlambat kecepatan penelusuran, tetapi memberikan manfaat menyembunyikan alamat protokol internet pengguna yang mencakup lokasi umum mereka dari situs web yang mereka kunjungi.

Namun, sebagian besar browser diam-diam menerapkan lapisan keamanan tambahan dalam beberapa tahun terakhir yang secara otomatis mengenkripsi lalu lintas internet di sebagian besar situs dengan teknologi yang disebut HTTPS. Ditandai dengan gembok kecil di URL, kehadiran HTTPS berarti skenario yang mengkhawatirkan di mana scammer atau peretas dapat melihat kebiasaan internet orang. Ancaman peretas dari wifi publik sangat nyata.

Meski begitu, masih ada penggunaan yang valid untuk VPN. Mereka adalah alat yang sangat berharga untuk mengatasi jenis penyensoran tertentu, meskipun opsi lain juga ada, seperti Tor Browser, browser web gratis yang secara otomatis mengubah rute lalu lintas pengguna.

Selain itu, VPN juga berguna untuk karyawan yang masuk dari jarak jauh ke jaringan internal dan cara populer untuk menonton acara televisi dan film yang dibatasi di negara tertentu. Seperti halnya perangkat lunak antivirus, industri VPN berbayar adalah pasar global yang berkembang pesat.

Sebagian besar VPN memasarkan produk mereka sebagai alat keamanan. Investigasi Consumer Reports yang diterbitkan awal bulan ini menemukan bahwa 12 dari 16 VPN terbesar membuat klaim menyesatkan pelanggan tentang manfaat keamanan mereka. Sayangnya, banyak VPN yang malah memperburuk keadaan, baik dengan menjual riwayat penelusuran pelanggan ke pialang data maupun memiliki keamanan siber yang buruk.

Dilansir NBC News, Sabtu (1/1), pada tahun 2010, Aktivis Keamanan siber di Electronic Frontier Foundation meluncurkan proyek untuk mengenkripsi lalu lintas web sebanyak mungkin dengan mengembangkan ekstensi browser untuk memungkinkan pengguna beralih HTTPS dan memberikan situs web alat gratis untuk mengaktifkannya.

Pada tahun 2015, Google mulai memprioritaskan situs web yang mengaktifkan HTTPS dalam hasil pencariannya. Semakin banyak situs web mulai menawarkan koneksi HTTPS dan sekarang hampir semua situs yang ditautkan oleh Google untuk melakukannya.

Sejak akhir tahun 2020, browser utama seperti Brave, Chrome, Firefox, Safari, dan Edge semuanya membuat HTTPS ke dalam program mereka dan membuat ekstensi browser Electronic Frontier Foundation tidak lagi diperlukan bagi kebanyakan orang.

Benarkah Pakai VPN Sudah Pasti Aman? Berikut Ini Penjelasannya