Rawan Peretasan, Pakar IT Ungkap Perkiraan Penyebab Bobolnya Data Internal Pertamina

Data PT Pertamina dilaporkan diretas dan bocor serta kemudian diunggah ke situs dark web. RansomEXX adalah pihak yang mengklaim melakukan pembobolan d

Secara signifikan, penggunaan teknologi digital terjadi pada 2020 dan di tahun yang sama pengujian ketahanan digital juga terjadi. Terlebih, pandemi Covid-19 menyebabkan kegiatan yang dilakukan secara fisik beralih ke ruang digital dan tentunya mengubah gaya hidup. Dengan meningkatnya ketergantungan pada teknologi, tentunya memicu peningkatan ancaman keamanan siber.

Sejumlah platform belanja online paling banyak menghadapi serangan siber tahun ini. Pemerintah Diminta lebih Serius Bangun Kilang Baru, DPR: Jangan Kalah dari Mafia Impor Minyak Namun faktanya, tidak saja platform belanja online, perbankan, dan media sosial, ancaman tersebut juga mengintai salah satu perusahaan terbesar milik negara, yaitu Pertamina.

Data PT Pertamina dilaporkan diretas dan bocor serta kemudian diunggah ke situs dark web. RansomEXX adalah pihak yang mengklaim melakukan pembobolan data tersebut. Informasi tersebut pertama kali diunggah oleh akun Twitter Data Tracer dimana peretasan data itu dipublikasikan pada 19 Maret 2021 dan berukuran 430,6 megabyte (MB).

Pembelian

Rawan Peretasan, Pakar IT Ungkap Perkiraan Penyebab Bobolnya Data Internal Pertamina
Rp. 20rb / $2
*Pembelian dapat melalui Gopay, OVO dan lainnya detail info

Metode pembayaran

Bank Transfer Paypal
sudah membayar? konfirmasi di sini
IT Security, content creator, menulis di blogger sejak tiga tahun yang lalu.

Posting Komentar

Tinggalkan komentar sesuai topik tulisan, centang Notify me untuk mendapatkan notifikasi via email ketika komentar kamu di balas.
Masukkan URL Gambar atau Potongan Kode, atau Quote, lalu klik tombol yang kamu inginkan untuk di-parse. Salin hasil parse lalu paste ke kolom komentar.


image quote pre code
© subangXploits. All rights reserved. Premium By Raushan Design